Klenteng Sam Po Kong Semarang Peninggalan Laksamana Cheng Ho

Klenteng Sam Po Kong Semarang – Baru beberapa hari yang lalu saudara-saudara kita etnis China atau Tionghoa merayakan tahun baru China. Indonesia merupakan salah satu negara dengan keberadaan etnis China yang cukup banyak. Keberadaan etnis China di Indonesia tentunya tidak terlepas dari sejarah kedatangan nenek moyang mereka pada masa lampau. Sejumlah peninggalan baik bentuk fisik ataupun non fisik seperti seni budaya China masih banyak kita jumpai di berbagai daerah di Indonesia.
Diantara daerah yang memiliki kaitan sejarah dengan datangnya etnis China di Nusantara adalah kota Semarang. Di kota Semarang, ada sebuah bangunan yang juga merupakan destinasi wisata yang berhubungan dengan China. Sam Po Kong, itulah namanya, saya pernah berkesempatan mengunjungi tempat ini bersama beberapa teman saya yaitu Fakhri, Alim, Fian dan dua orang cewek teman dari Fian. Klenteng Sam Po Kong adalah sebuah bangunan yang merupakan bekas tempat persinggahan dan pendaratan pertama seorang Laksamana Tiongkok beragama Islam yang bernama Zheng He atau Cheng Ho. Bangunan yang juga berfungsi sebagai tempat beribadah Umat Kong hu Cu ini terletak di daerah Simongan, sebelah barat daya Kota Semarang.

Asal muasal Kelenteng Sam Poo Kong terkait erat dengan muhibah atau perjalanan Laksamana Cheng Ho, seorang laksamana besar Cina yang terkenal dalam sejarah telah mengarungi samudra melintasi beragam negeri. Tempat ini juga biasa disebut Gedung Batu, karena bentuknya merupakan sebuah Gua Batu besar yang terletak pada sebuah bukit batu. Oleh karenanya bangunan ini juga disebut Kelenteng Gedung Batu Sam Po Kong. Bangunan yang bentuknya memiliki arsitektur bangunan China ini menjadi tempat peringatan dan tempat pemujaan atau bersembahyang serta tempat untuk berziarah bagi Umat Kong Hu Cu.

Bangunan inti dari kelenteng adalah sebuah Goa Batu yang dipercaya sebagai tempat awal mendarat dan markas Laksamana Cheng Ho beserta anak buahnya ketika mengunjungi Pulau Jawa di tahun 1400-an. Goa Aslinya sendiri tertutup longsor pada tahun 1700-an, kemudian dibangun kembali oleh penduduk setempat sebagai penghormatan kepada Cheng Ho. Di area ini juga juga terdapat dinding yang dihiasi relief yang menceritakan tentang perjalanan Laksamana Cheng Ho dari daratan China hingga akhirnya sampai di pulau Jawa.

Menurut sejarah, Laksamana Cheng Ho adalah seorang kasim Muslim yang menjadi orang kepercayaan Kaisar Yongle dari Tiongkok (kaisar ketiga dari dinasti Ming, berkuasa tahun 1403-1424). Nama aslinya adalah Ma He, juga dikenal dengan sebutan Ma Sanbao (馬 三保)/Sam Po Bo. Dia lahir di daratan Yunnan dan masih keturunan dari Persia. Ia hidup dan besar ketika China dilanda peperangan saudara, dan Cheng Ho merupakan orang kepercayaan Yongle yang akhirnya menjadi kaisar dinasti Ming.

Karir Cheng Ho melesat dan Sang kaisar mempercayakan Cheng Ho menjadi duta internasional seiring dengan lahirnya dinasti yang baru. Ia melakukan ekspedisi sebanyak tujuh kali dan Indonesia merupakan salah satu negara yang menjadi tempat singgah Cheng Ho. Ia menjelajahi Samudra Hindia dan rute yang dia tempuh dari China menuju berbagai negara Asia Tenggara, India, Timur Tengah, Jazirah Arab hingga Afrika. Ia membawa pesan perdamaian dengan setiap kerajaan yang dikunjungi dan ia memulai perdagangan yang adil dan membagikan ilmu pengetahuan.

Ketika sedang berlayar melewati laut jawa, banyak awak kapalnya yang jatuh sakit. Melihat hal itu kemudian Ia memerintahkan para awak kapalnya untuk membuang sauh dan merapat ke pantai utara semarang. Setelah mendarat, Ia dan para awaknya berlindung di sebuah Goa dan mendirikan bangunan sebagai markas dan tempat tinggal sementara di tepi pantai yang sekarang telah berdiri menjadi kelenteng. Seiring bergantinya zaman, bangunan itu kini telah bergeser menjadi berada di tengah kota Semarang. Hal ini diakibatkan pantai utara jawa yang selalu mengalami proses pendangkalan yang di akibatkan adanya proses sedimentasi, sehingga lambat-laun daratan akan semakin bertambah luas kearah utara.

Di tempat ini, Cheng Ho juga sempat memberikan pelajaran bercocok-tanam serta menyebarkan ajaran-ajaran Islam kepada masyarakat di sekitarnya. Konon, setelah Cheng Ho meninggalkan tempat tersebut karena harus melanjutkan pelayarannya, banyak awak kapalnya yang memutuskan tinggal di desa Simongan dan menikah dengan penduduk setempat. Mereka bersawah dan berladang ditempat itu.
Meskipun sebenarnya laksamana Cheng Ho adalah seorang muslim, tetapi bagi etnis China Umat Kong Hu Cu, Beliau juga dianggap dewa. Hal ini dapat dimaklumi mengingat agama Kong Hu Cu atau Tao menganggap orang yang sudah meninggal, terlebih orang tersebut merupakan tokoh yang berpengaruh, dapat memberikan pertolongan kepada mereka yang masih hidup.
Seperti halnya bangunan-bangunan yang kental dengan unsur China, warna merah banyak mendominasi bangunan ini. Sejumlah lampion merah tidak saja menghiasi kelentengnya, tetapi juga pohon-pohon menuju pintu masuk. Di halaman yang cukup luas di depan kelenteng, terdapat sejumlah patung, baik yang berukuran besar maupun kecil. Patung Laksamana Cheng Ho juga berdiri gagah di depan bangunan kelenteng yang berwarna merah menyala. Arsitektur di kelenteng Sam Po Kong ini dipenuhi dengan ornamen naga. Selain itu bangunan kelenteng ini beratap susun melambangkan kelopak bunga teratai. Ukiran-ukiran seperti naga dan kapal dari Cheng Ho juga menambah kemegahan kelenteng ini.
Meskipun sebagai tempat destinasi wisata, area kelenteng yang berupa kuil lebih dimaksudkan untuk sembahyang, sehingga tidak semua orang boleh memasukinya. Bangunan kuil, baik yang besar maupun yang kecil dipagari dan pintu masuknya dijaga oleh petugas keamanan. Hanya yang bermaksud sembahyang saja yang diizinkan masuk sedangkan wisatawan yang ingin melihat lihat hanya bisa melakukan dari balik pagar.
Di areal wisata klenteng Sam Po Kong ini juga terdapat beberapa lokasi menarik yang menunjukan sisa-sisa peninggalan di masa lalu. Diantaranya adalah tempat Kyai Juru Mudi yang berupa makam juru mudi kapal yang ditumpangi Laksamana Cheng Ho. Selain itu ada pula tempat lainnya yang dinamai kyai Jangkar, karena di sini tersimpan jangkar asli kapal Cheng Ho yang dihias dengan kain warna merah. Kemudian ada juga Kyai Cundrik Bumi, yang dulunya merupakan tempat penyimpanan segala jenis persenjataan yang digunakan awak kapal Cheng Ho, serta Kyai dan Nyai Tumpeng yang merupakan tempat penyimpanan bahan makanan pada zaman Cheng Ho.
Sejak renovasi yang terakhir yang dilakukan pada tahun 2005, saat ini bangunan klenteng Sam Po Kong merupakan salah satu klenteng paling cantik di Indonesia. Keindahan dan kemegahan klenteng Sam Po Kong ini juga menjadi daya tarik yang menjadikannya sebagai salah satu tujuan wisata yang mulai dikenal luas di dunia. Pada hari-hari besar seperti Hari Raya Imlek dan hari kelahiran Cheng Ho juga biasa diadakan perayaan disertai dengan arak-arakan, bazaar, dan festival Barongsai. Hal ini tentunya banyak menarik wisatawan baik dalam negeri maupun wisatawan asing, terutama dari China untuk datang kesini. Klenteng Sam Po Kong ini juga sering dikunjungi turis-turis asing seperti dari Amerika, Rusia, Brazil dan negara negara lain.

Kata Kunci terbaru:

  • wisata baru di bali
  • tempat tempat wisata bandung yang baru
  • tempat wisata baru di lembang
  • wisata di ciwidey terbaru
Tags